API (Application Programming Interface)

Lama sekali tak menghasilkan postingan lagi, hehe. Maklum lagi sibuk sama liburan yang bikin tangan dan otak males untuk bekerja. Sekarang malah galau TA (Tugas Akhir), sempet dapet kata-kata yang pernah saya baca di suatu artikel dan TA orang lain mengenai API (Application Programming Interface). Setelah googling beberapa saat, akhirnya menemukan juga arti dan pembahasan singkat mengenai API. Nah, daripada lupa dan niatnya saya adalah agar teman2 juga tahu tentang API, jadi sengaja saya tuliskan disini beberapa hal tentang API yang saya kumpulkan dari beberapa sumber yang saya dapatkan dari mbah google.

API (Application Program Interface)

API biasanya kita temukan dalam beberapa aplikasi dan program sederhana yang membutuhkan kemampuan programming atau coding. Oleh karena itu, Kebanyakan programmer membuat aplikasi dengan menggunakan Application Programming Interface(API). Dalam API itu terdapat fungsi-fungsi/perintah-perintah untuk menggantikan bahasa yang digunakan dalam system calls dengan bahasa yang lebih terstruktur dan mudah dimengerti oleh programmer. Fungsi yang dibuat dengan menggunakan API tersebut kemudian akan memanggil system calls sesuai dengan sistem operasinya. Tidak tertutup kemungkinan nama dari system calls sama dengan nama di API.

Keuntungan memprogram dengan menggunakan API adalah:

 

  • Portabilitas. Programmer yang menggunakan API dapat menjalankan programnya dalam sistem operasi mana saja asalkan sudah ter- install API tersebut. Sedangkan system call berbeda antar sistem operasi, dengan catatan dalam implementasinya mungkin saja berbeda.
  • Lebih Mudah Dimengerti. API menggunakan bahasa yang lebih terstruktur dan mudah dimengerti daripada bahasa system call. Hal ini sangat penting dalam hal editing dan pengembangan.

System call interface ini berfungsi sebagai penghubung antara API dan system call yang dimengerti oleh sistem operasi. System call interface ini akan menerjemahkan perintah dalam API dan kemudian akan memanggil system calls yang diperlukan.

Untuk membuka suatu file tersebut user menggunakan program yang telah dibuat dengan menggunakan bantuan API, maka perintah dari user tersebut diterjemahkan dulu oleh program menjadi perintah open(). Perintah open() ini merupakan perintah dari API dan bukan perintah yang langsung dimengerti oleh kernel sistem operasi. Oleh karena itu, agar keinginan user dapat dimengerti oleh sistem operasi, maka perintah open() tadi diterjemahkan ke dalam bentuk system call oleh system call interface. Implementasi perintah open() tadi bisa bermacam-macam tergantung dari sistem operasi yang kita gunakan.

STOP dulu ! saya yakin tulisan di atas cukup memusingkan dan agak kurang jelas maksudnya, haha, maklum, karena ini memang cukup sulit dimengerti.

Berikut ini adalah sebagian daftar Application Programming Interface (API) untuk Java Programming Language.

* Java Platform, Standard Edition (Java SE)
* Bundled 1.1.1 API (bagian dari standar download)
* Opsional 1.1.2 API (download terpisah)
* Java Platform, Enterprise Edition (Java EE)
* Bundled 1.2.1 API (bagian dari standar download)
* Opsional 1.2.2 API (download terpisah)
* Java Platform, Micro Edition (Java ME)
* Unofficial API (Dirilis oleh pihak ketiga)